“Mempertanjaken peran Indonesia dalem penelitian Belanda” oleh Joss Wibisono

Versi jang lebih lunak dan tidak terlalu djudes bisa diklik di sini. Keputusan pemerintah Belanda mendanai usulan penelitian terhadap apa jang mereka sebut periode dekolonisasi Indonesia berlatar belakang politik kentel. Ini sangat perlu kita perhatikan karena peneliti Indonesia djuga dilibatkan. Lebih dari itu djuga perlu dengen teges dirumusken apa kepentingan Indonesia ikut serta dalem ini penelitian. Tanpa perumusan kepentingan jang djelas dan teges maka bisa2 kita tjuman akan hanja ikut2an dalam politik dalam negeri si bekas pendjadjah. Sembilan bulan setelah pemerintah Belanda memutuskan mendukungnja, pada tanggal 14 september silam, di Amsterdam, diadakan aftrap alias tendangan awal dalam bentuk pengenalan publik … Lanjutkan membaca “Mempertanjaken peran Indonesia dalem penelitian Belanda” oleh Joss Wibisono

“Jokowi tabur bunga di Serodja: sepadan dengen siapa?” oleh Joss Wibisono

Berikut sekedar gagasan awal tentang mengapa Indonesia bisanja tjuman mendjiplak Belanda, bekas pendjadjahnja. Berkenaan dengen kundjungan Jokowi ke Timor Leste jang merdeka dari pendudukan ABRI (sekarang TNI), di facebook sempat beredar beberapa foto jang membandingkennja dengen kundjungan Kanselir Djerman Barat Willy Brandt ke ghetto Jahudi di Warsawa pada desember 1970. Pada saat itu, setelah meletakkan karangan bunga, Willy Brandt tiba2 berlutut di depan tugu peringatan pemberontakan ghetto di Warsawa. Apa jang disebut »Warschauer Kniefall« (berlutut di Warsawa) ini tjukup menggemparkan. Bukan hanja lantaran di luwar protokol, tapi terutama djuga lantaran maknanja, jaitu kerendahan hati dan permintaan maaf. Tentu sadja Jokowi … Lanjutkan membaca “Jokowi tabur bunga di Serodja: sepadan dengen siapa?” oleh Joss Wibisono