“Seorang pahlawan telah tiada: Evy Siantoeri-Poetiray: Soerabaja 3 djuli 1918 – Jakarta 27 agustus 2016” oleh Herman Keppy

Versi asli (dalem bahasa Belanda) bisa dibatja dengen mengklik ini. “Rakjat Nederland, bersediakah kalian sepenuhnja mengakui hak rakjat Indonesia untuk menentukan nasib sendiri?” Demikian pertanjaan Evy Poetiray, anggota pengurus Perhimpoenan Indonesia, pada tanggal 2 februari 1946 di Markthallen, Amsterdam. Dengan lantang tanpa keraguan hadirin memperdengarkan djawaban “ja”. Sajang kenjataannja lain lagi. Evy Poetiray datang ke Amsterdam untuk studi landjut, tapi Perang Dunia Kedua berkobar. Seperti semua mahasiswa Indonesia jang menempuh pendidikan tinggi di Belanda, dia anti fasisme dan melantjarkan perlawanan terhadap Djerman jang waktu itu menduduki negeri pendjadjah, Belanda. Setjara ilegal ia bekerja sebagai kurir untuk menjebarkan harian2 de Waarheid … Lanjutkan membaca “Seorang pahlawan telah tiada: Evy Siantoeri-Poetiray: Soerabaja 3 djuli 1918 – Jakarta 27 agustus 2016” oleh Herman Keppy

“Amsterdam: tjatetan musim semi 1941” tjerpen Joss Wibisono

kepada Martin Aleida: pemeluk teguh     SEMULA TJATETAN INI KUPERSIAPKAN UNTUK I DAN W, SEBAGAI sematjem pegangan setiap kali, kepada mereka, aku melapor apa sadja jang telah kulakukan. Pada zaman sulit dan gelap itu mereka berdua telah berperan sebagai penundjuk djalan, bukan sadja bagi diriku pribadi, tetapi djuga bagi banjak orang di sekitar kami. Itu mereka lakukan walaupun kebebasan semua orang begitu dibatasi, apalagi kebebasan mereka berdua. Kini, walaupun I dan W sudah tiada, tjatatan ini tetap kulandjutkan sebagai penghormatanku kepada mereka berdua. Mungkin djuga tanda kasihku. Jang djelas aku selalu ingin mengenang djasa2 mereka. Hanja inilah jang bisa … Lanjutkan membaca “Amsterdam: tjatetan musim semi 1941” tjerpen Joss Wibisono