“Bahasa Indonesia: pernahkah didjadjah?” oleh Joss Wibisono

Dalam rangka bulan bahasa oktober ini diturunken wawantjara tertulis jang dilakuken oleh Zach Szumer terhadep diriku. Zach adalah orang Australia jang sekarang kajaknja lagi ngendon di Djakarta. Djika dibandingkan dengan banjak negara pasca-kolonial lainnja (misalnja Filipina, Malaysia, Singapura, India) Indonesia djauh lebih sukses dalam menerapkan bahasa nasional jang menjatukan berbagai suku/ras jang memiliki bahasa masing2. Namun demikian, banjak artikel tentang perkembangan bahasa Indonesia jang saja batja berargumen bahwa bahasa Indonesia, dan terutama bahasa Indonesia jang baik dan benar, berada di situasi jang vulnerable/precarious (maaf saja tidak bisa ketemu padanan bahasa Indonesia jang tepat untuk ‘precarious’, menurut temanku repas/rentan tidak tjukup … Lanjutkan membaca “Bahasa Indonesia: pernahkah didjadjah?” oleh Joss Wibisono