“Perlawanan keluarga Soejono” oleh Joss Wibisono

Versi edjaan orde bau dapat dibatja dengen mengklik ini Sebelum peringatan 75 tahun proklamasi kemerdekaan agustus mendatang, awal 2020 ini Eropa sudah terlebih dahulu memperingati tiga perempat abad pembebasannja dari tjengkeraman nazi-Djerman. Walau begitu tidaklah berarti bahwa peringatan ini tidak mengikutsertakan orang Indonesia. Dalam perlawanan Belanda terhadap pendudukan nazi-Djerman selama Perang Dunia Kedua, misalnja, orang Indonesia djuga punja peran. Itulah sebabnja achir djanuari lalu pada dua tempat di Leiden berlangsung peringatan seabad Irawan Soejono, sekaligus mengenang 75 tahun gugurnja mahasiswa Indonesia ini akibat peluru seorang pradjurit Wehrmacht, pasukan pendudukan nazi. Nama Irawan Soejono sudah mulai tersiar di Belanda sedjak tanggal … Lanjutkan membaca “Perlawanan keluarga Soejono” oleh Joss Wibisono

“Pembebasan Indonesia” oleh Mimi Soetiasmi Soejono

Sekedar pengantar: pembebasan belum kemerdekaan Indonesia Penulis artikel ini, Mimi Soetiasmi Soejono, adalah kakak Irawan Soejono, mahasiswa Indonesia jang pada 13 djanuari 1945 ditembak mati oleh Wehrmacht, tentara pendudukan Djerman jang pada hari sial itu melakukan razia di Leiden. Irawan jang pada saat berlangsung razia sedang mengangkut mesin stensil dengan sepeda, sudah berupaja menghindar (sebelumnja sudah dua kali dia lolos dari razia), tetapi pasukan Werhmacht jang awas langsung melihatnja dan segera pula menembaknja. Seperti Irawan, Mimi djuga aktif terlibat dalam verzet, perlawanan bawah tanah terhadap nazi Djerman jang waktu itu menduduki Belanda. Dia berperan sebagai kurir, dengan tugas menjebarkan selebaran … Lanjutkan membaca “Pembebasan Indonesia” oleh Mimi Soetiasmi Soejono