“Sindrom Stendhal dan para penulis kita” oleh Joss Wibisono

Penulis Prantjis Stendhal bukan hanja terkenal berkat karja2 sastranja, tetapi terutama lantaran apa jang disebut sindrom Stendhal. Sindrom aneh inilah jang menjebabkan nama Stendhal melesat ke luar negeri, tidak melulu di Prantjis belaka. Bahkan di luwar Prantjis orang lebih mengenal nama Stendhal djikalau dikaitkan dengan gangguan kesehatan itu, katimbang dengan karja2 sastranja. Lebih dari itu, gara2 nom de plĂ»me alias nama pena Stendhal orang djuga tidak terlalu tahu nama asli penulis ini, itulah Marie-Henri Beyle jang hidup antara 1783 sampai 1842. Alkisah pada suatu waktu monsieur Marie-Henri Beyle, si Stendhal itu, melangsungkan perlawatan ke Italia. Ia mengundjungi tiga kota masing2 … Lanjutkan membaca “Sindrom Stendhal dan para penulis kita” oleh Joss Wibisono

“Bersih2 di Rosse Buurt Amsterdam” oleh Joss Wibisono

Versi lain ini tulisan nongol di U-Mag edisi Februari 2011, halaman 84-93. Djudulnja “Suatu sore di Rosse Buurt”. Dimuwat di sini, soalnja ada kabar sedih: U-Mag berachir. TJERITA TENTANG pelaut jang langsung tjari pelampisan begitu kapal mereka membuang sauh mungkin berasal dari Amsterdam. Dari bilangan Rosse Buurt, di djalan jang bernama Zeedijk, persisnja. Maklum, bagian tertua Amsterdam inilah salah satu tempat mendjadjakan sex jang paling tua dan, bisa djadi, paling terkenal di belahan bumi bagian Barat. Dulu sekali, sekitar abad ke 15, Zeedijk memang masih merupakan pinggiran laut. Di situlah para kelasi mendjedjakkan kaki tatkala kapal mereka merapat. Makna harafiah … Lanjutkan membaca “Bersih2 di Rosse Buurt Amsterdam” oleh Joss Wibisono

“Tiga Peladjaran dari Amsterdam” oleh Joss Wibisono

Salah satu daja tarik Amsterdam jang menjebabkan saja pada achir 1987 berkeputusan mendjadi penduduknja adalah amburadulnja situasi ibukota Belanda ini. Berlainan dengan Hilversum misalnja, kota tempat Radio Nederland bermarkas (waktu itu saja kerdja untuk seksi Indonesia), di Amsterdam lampu merah tidak berarti orang benar2 dilarang menjeberang djalan. Kalau memang sudah tidak ada hambatan, katakan sadja sudah tidak ada lagi mobil jang lalu lalang, maka walau pun lampu masih merah, warga Amsterdam pasti akan njelonong menjeberang djalan. Selain itu, di Amsterdam djuga terdapat banjak sekali tjoretan dinding jang disebut grafitti. Banjak matjam tjoretan dinding di Amsterdam, tetapi jang saja sukai adalah … Lanjutkan membaca “Tiga Peladjaran dari Amsterdam” oleh Joss Wibisono