“Pembebasan Indonesia” oleh Mimi Soetiasmi Soejono

Sekedar pengantar: pembebasan belum kemerdekaan Indonesia Penulis artikel ini, Mimi Soetiasmi Soejono, adalah kakak Irawan Soejono, mahasiswa Indonesia jang pada 13 djanuari 1945 ditembak mati oleh Wehrmacht, tentara pendudukan Djerman jang pada hari sial itu melakukan razia di Leiden. Irawan jang pada saat berlangsung razia sedang mengangkut mesin stensil dengan sepeda, sudah berupaja menghindar (sebelumnja sudah dua kali dia lolos dari razia), tetapi pasukan Werhmacht jang awas langsung melihatnja dan segera pula menembaknja. Seperti Irawan, Mimi djuga aktif terlibat dalam verzet, perlawanan bawah tanah terhadap nazi Djerman jang waktu itu menduduki Belanda. Dia berperan sebagai kurir, dengan tugas menjebarkan selebaran … Lanjutkan membaca “Pembebasan Indonesia” oleh Mimi Soetiasmi Soejono

“Menunda perdjuangan Indonesia merdeka: orang Indonesia melawan fasisme di Belanda (1940-1945)” oleh Emile Schwidder

Versi lain artikel ini jang ditulis dalem EYD telah terbit pada jurnal Prisma edisi Vol. 36, No. 3. 2017, halaman 82-87. Artikel ini merupakan salah satu bab dalam buku Vertrouwd en vreemd: ontmoetingen tussen Nederland, IndiĆ« en IndonesiĆ«, (Hilversum: Verloren, 2000) Esther Captain, Marieke Hellevoort dan Marian van der Klein (redaksi).   Ketika populisme kanan berkuasa di Eropa pada masa Perang Dunia Kedua, tidak sedikit orang Indonesia melibatkan diri dalam perlawanan terhadapnja. Membagi orang2 Indonesia jang pada waktu itu berada di Belanda (jang diduduki nazi) dalam empat kelompok, Emile Schwidder dalam artikel ini lebih menjoroti peran kaum perempuan. Maklum, peran … Lanjutkan membaca “Menunda perdjuangan Indonesia merdeka: orang Indonesia melawan fasisme di Belanda (1940-1945)” oleh Emile Schwidder

“Noto Soeroto dan Soewardi Suryaningrat: paralel dua saudara sepupu” Oleh Joss Wibisono

Historiografi Indonesia jang timpang kembali djelas terlihat pada kasus dua saudara sepupu Noto Soeroto dan Soewardi Suryaningrat. Soewardi jang kemudian ganti nama mendjadi Ki Hadjar Dewantara dikenal luas sebagai pahlawan dan bapak pendidikan nasional Indonesia. Saudara sepupunja, Noto Soeroto, tjuma segelintir jang tahu. Padahal keduanja muntjul serempak dalam sedjarah Belanda. Betapa sedjarah bekas penguasa kolonial itu lebih lengkap dan anehnja orang Indonesia djuga tidak merasa risi. Pernah dengar nama Noto Soeroto? Tidak apa2 kalau tidak pernah, karena memang sekarang sosok ini sudah tidak dikenal orang lagi. Dulu, pada zaman pra-kemerdekaan, mungkin masih ada jang pernah dengar namanja. Itupun bisa djadi … Lanjutkan membaca “Noto Soeroto dan Soewardi Suryaningrat: paralel dua saudara sepupu” Oleh Joss Wibisono